Tuesday, September 24, 2013

#OneDayTrip : Goa Lalay




Setelah kemarin kita bahas tentang Pantai Pulau Manuk, yang merupakan destinasi pertama, sekarang kita bahas Goa Lalay atau yang berarti kelelawar, katanya sih dahulu banyak banget kelelawarnya, dan untungnya juga waktu gue kesana gak berkesempatan ngeliatnya..
perjalanan dari pantai pulau manuk ke goa lalay lumayan, lurus terusss lewat jembatan lewat cagar naik turun dan sampai, parkirnya pun gak sembarang tapi numpang dirumah warga, wehehe..



cagar alam niih, hmmm~~ sejuknya
parkirnya dirumah warga, numpang kamar mandi dan disuguhin jambu
Setelah kongkow sebentar, absen di kamar mandi dan sebentar merasakan masak di tungku, kita pun melanjutkan perjalanan, kira-kira 2 km ada mungkin yaa dari parkiran, sumfeh deehh, jadi kita tetep sih disuguhin hal yang menakjubkan karena dikelilingi cagar alam, tapi jalannya itu loh, naik turun, masuk masuk ke perumahan warga, 11 12 ama blusukan deh, jadi ya saran gue emang kudu pake pemandu..

capee beroo, yang pasti harus sedia air putih banyak



and finally kita telah sampaaii horee.....
ini adalah jembatan pertama yang gue temui, namanya jembatan goyang, karena meski terbukti kuat sekali tapi tetep aja goyang-goyang dan karena gue labil, gue jiperr banget pas nyebrang, untung aja ada pemandu, jadi gue bisa pegangan ama dia


ini proses pembangunan jembatan, jadi pas pembukaan tempat wisata ini tepatnya tahun 2000, kalo nyebrang ke goa-nya kita ngelewatin sungai, tapi sekarang udah gak basah-basahan lagi karena ada jembatan goyang..




belagu yee, pdhl pas nyebrang msti pegangan ama pemndu, haha
setelah ngelewatin jembatan, (ohya belakangan gue baru tau dari temen gue kalo di sawarna ini terkenal juga sama jembatannya, yassalam apa yang harus gue lakukan berikutnya -_-") kita jalan bentaran dan taraa ketemu deh posnya, disini kita akan dipungut bayaran, dan penyewaan untuk senter kepala, juga jasa untuk menyimpan sandal, karena biasanya yang jelajah goa pasti nyeker..

poto dulu sebelum masukk

nah disitu tuh tulisannya adalah peraturan-peraturan

jarak dari pos ke goa-nya jalan kaki bentar ngelewatin pematang sawah, hmmm~~
Peraturan-peraturan yang berlaku juga harus ditaati, tentunya gak boleh ngomong sembarangan dan harus jaga perilaku, karena selain masyrakat sekitar yang masih megang adat juga katanya ada penunggu di goa ini berbentuk ular besar, dan sampai sekarang masih dipercaya menghuni gua ini.
ohya satu peringatan lagi, ketika loe berencana wisata ke desa sawarna adalah pakailah celana pendek atau dikondisikan, karena dari awal gue nge-trip pasti selalu basah-basah, kayak goa lalay ini, kaki kalian akan digenangi kira-kira sebetis laahh.. dan satu lagi pas di goa ini kalian mesti jaga kaki dan kepala, karena salah salah langkah bisa kejebur atau kepleset, alhasil mandi.. kalo salah salah dangak bisa-bisa kejedot stalaktit dan itu sakyiittt, karena temen gue kebetulan melakukan uji coba kepala dan hasilnya benjol sampe artikel ini dibuat, bukan maiin..

nah diliat sekilas dari luar, goa ini memang mengundang minat dan rasa untuk ditelisik lebih jauh, stalaktitnya yang menurut gue wah *maklum baru pertama kali masuk goa dan ngeliat yang beginian,
bisa dikatakan arusnya lumayan deras, dan kedalamannya pun sulit ditebak karena air yang tidak jernih, karena itu ketika menyebrang masuk ke mulut goa yang cowok siap nyebrangin yang cewek.




begitu sampe didalem, yang gue rasakan adalah wow wow wow.. indah banget dan gue excited banget!!

yaa disamping pembentukannya yang luar biasa, 0,2 mm per tahun. coba dibayangin kalo udah segede gaban gini, gue pastinya belom lahir kan, belum lagi rumus kimia yang menyertainya luar binasaaaa..
CaCO3 (s) + H2O(l) + CO2 (aq) Ca2+(aq) + 2HCO3-(aq) << pusing kan ngeliatnya? gue juga..
tapi begitulah alam.. keyeeeennn!!




Tanah yang kita injek sendiri adalah endapan lumpur, makanya mesti ati-ati kalo melangkah, apalagi didalem goa penerangan hanya berpegang pada senter



dan juga kepala harus diperhatikan, kayak pemandu sekaligus temen gue bilang, awas awas ndasmu awas... nah dari stalaktit yang cukup rendah ini, kita bisa nyicip nih air yang keluar dari stalaktit

ini dia pemandu gue yang minta di promo-in @igghi :P
sayangnya kita hanya boleh berjalan kira-kira 15 meter dari mulut goa, dikarenakan jalannya akan semakin menyempit dan berbahaya, kalo untuk apakah sudah terpetakan, gue kurang tau ya, yang pasti ketika kita sudah sampai batas ini, pemandu kece gue bilang untuk menghemat nafas dan jangan terlalu lama berada didalam, karena oksigen akan semakin menipis, jadilah kita cuman jeprat jepret sekenanya lalu kembali ke mulut goa sesegera mungkin.



sebelum sampe mulut goa persis disitu emang ada spot yang lumanyan buat poto

jangan liat orangnya tapi liat ini adalah tempat duduk dalam goa yang enak :D

disamping gue itu arusnya deres banget, jadi kalo mau poto disitu kudu ati2 baik kepala ataupun keseret arus


nah bisa diliat gimana makin masuk kedalem semakin menyempit goanya, dan setelah gue pikir-pikir kenapa nih poto cool banget yaa pemandangannya...

Setelah cukup sekian dan terima kasih kita poto-poto didalem goa, kita pun beranjak keluar, tapi tetep aja di mulut goa kita poto-poto lagi



Dan coba tebak apa yang sama dari kedua poto diatas...
ada guenya!!!
yak itu emang bener, tapi bukan itu yang gue maksud, yang gue maksud adalah banyak orbsnya -_-" gak tau orbs? coba cek dimari gaann kata blog gue yang ngebahas orbs sih, di foto gue itu bukan orbs lagi tapi hampir kebentuk, wew banget ya, dan dari sini jugalah awal mula gue tau namanya orbs dan macem-macemnya.

stay coollah ajalaaahh
dan tetep poto-poto  
 finally setelah jedot jedotan, jepret yang aneh-aneh dan basah-basahan kita pun bergegas pulang, ohya tenang aja yaaa, disamping pos ada kamar mandi dan bersih karena baru kali yaaa..

narsis dulu dijembatan pulang
sayonaraa goa lalay dan tenang aja gue tetep dipegangin waktu nyebrang



 setelah jalan kembali yang sama dengan jalan pulang beberapa anak pun duduk santai dibawah pohon jambu yang subur banget.. mikirin rujak pun berkelebat dikepala gue






Dan ketika sampai dipenghujung destinasi Goa Lalay .............


<< #OneDayTrip : Pantai Pulau Manuk                                        #OneDayTrip : Pantai Ciantir >>

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi