Friday, April 5, 2013

Nyokap


Klise, jadul, apalagi ye..
Begitu banyak judul yang berkaitan dengan ini, buku, blog dan segala yang menyangkut pada sandangan ini pun bukan maen banyak dan ragamnya,
Gue buat sesuatu seperti ini pun gak bakal dibilang aneh sama orang, mungkin penyampaiannya yang agak nyelengkat.
Okey, kenapa ditengah malem kayak gini gue coba nyerbu keyboard dengan ketikan nyokap atau yang lebih halus ibu atau yang biasa gue panggil mak atau mama..


Jadi gini ceritanya, hari jumat ini kayak biasa gue kejar setoran gawe di lab, dan ketika pulang gue berfikir nyokap gue masak apa ya? Yang ternyata jawaban itu disambut dengan sms dari nyokap kalo gue disuruh beli makan diluar karena doi gak masak, sialnya sih gue gak baca tuh sms dan ngeloyor pulang, keadaan cape gak nemuin makanan sumpek juga, meski akhirnya dengan perut kosong gue samperin kompor dan mie instan.
Gue pertama kali kenal nyokap kenal kata kata mama entah sudah kapan, yang gue tau dia yang ngerawat gue sampe segede ini, ngasih gue makan, dan ngasih semua kebutuhan gue.
Dia emang banyak bawel tapi gue malah sadar begitulah seorang nyokap umumnya, dia emang banyak ngelarang tapi gue baru sadar kalau kekhawatiran dia adalah pertanda sayang ke gue, dia emang banyak mau tapi gue sadar itu semua berimbas balik ke gue, dimana posisinya bila gue nurut ya gue bakal selamet.
Gue cukup sering neriakin nyokap gue, ngomong sama dia dengan nada tinggi, emang gak sopan banget apalagi gue dibesarin dari keluarga dengan jawa tulen tapi hebatnya keluarga gue memberikan keleluasaan dalam berkarya, mengelak, mengeluarkan pendapat dan memecahkan masalah bersama, biasanya gue neriakin disaat gue gak mau dianggap salah, disaat gue cape, disaat gue ngedenger nyokap gue berbicara dengan nada yang sama tingginya, gue mau nunjukin ke dia, jangan berbicara dengan nada yang tinggi sama gue, karena gue gak suka.
Tapi lucunya beberapa jam kemudian kita baikan, bercanda dan berpelukan lagi, oh ya gue adalah satu-satunya anak yang sering meluk nyokap, berhubung kakak gue yang cewek udah nikah jarang kerumah dan kakak gue yang cowok ngekost jadi disini statusnya gue ya anak tunggal, kata orang anak bontot itu banyak rejekinya, gue cuman bisa nyengir sambil bilang amin, anak bontot itu yang paling disayang, dulu gue selalu ngelak pendapat itu karena biar gimanapun gue selalu iri sama kakak gue karena rasanya mereka mendapat perhatian lebih daripada gue, kan disini gue yang paling menderita.
Gue piker hidup gue itu ya begitu gak pernah puas, pemarah, egois tapi kemudian gue berkaca beneran ini gue? Beneran gue berpendapat seburuk itu terhadap diri gue sendiri? Seburuk itu emangnya gue?
Dan ternyata jawabannya satu, nyokap gue sayang sama semua anaknya, sayangnya sama rata dan gue ternyata baik.. hal ini kadang gak bisa gue percaya sama sekali, bahwa gue yang sering ngebentak nyokap dan ngerasa gak puas ternyata baik.
Gue pun bahkan sering salah menilai, ini lucu..
Kata ny0kap meski gue galak setidaknya gue selalu nurut dan memenuhi kewajiban seorang anak, tidak cukup sulit untuk diatur dan keseringan tidak membantah meski suka teriak-teriak,..
Itulah nyokap gue,
Orang yang tiap pagi bangunin gue
Orang yang nyiapin sarapan di meja makan
Orang yang bungkusin bekel gue kalo gue mau berangkat kuliah
Orang yang minta tolong, terima kasih dan maaf
Orang yang tersenyum ketika gue pamit (bahkan kadang gue lupa buat pamit)
Orang yang selalu ngajak gue ngobrol sebelum gue berangkat kuliah
Orang yang selalu sharing tentang hidupnya
Orang yang merindukan sosok suaminya
Orang yang selalu menghibur
Orang yang tak pernah kenal lelah
Orang yang selalu tersenyum
Orang yang mencucikan gue pakaian
Orang yang mengatur keuangan rumah tangga
Orang yang mencari nafkah buat keluarga
Orang yang selalu memberikan konsultasi secara gratis
Orang yang selalu memberikan kata-kata motivasi
Orang yang selalu gue titipin barang-barang berharga
Orang yang selalu ngingetin gue akan semua-muanya
Orang yang selalu menanyakan gue mau apa
Orang yang mengerti kebutuhan gue
Orang yang membiarkan semua berjalan sesuai keinginan semuanya
Orang yang membicarakan keindahan masa lalu
Orang yang nemenin gue tidur ketika malam merenggut kesenangan
Orang yang bisa menyimpan rahasia
Orang yang selalu bangga ketika anaknya mengikuti sesuatu
Orang yang tetap bangga ketika gue kalah dalam lomba
Orang yang akan memasakkan makanan enak ketika gue ulang tahun
Orang yang selalu mengatakan semua ada jalannya
Orang yang mengingatkan tentang kesehatan gue
Orang yang mengatur semua jadwal
Orang yang gue temui saat menutup mata dan membuka mata

Nyokap gue itu seorang konsultan
Nyokap gue itu seorang koki
Nyokap gue itu seorang perencana keuangan
Nyokap gue itu seorang pekerja keras
Nyokap gue itu bank
Nyokap gue itu dokter rumah
Nyokap gue itu arsitektur
Nyokap gue itu manajemen handal
Nyokap gue itu hati gue
Nyokap gue itu jantung gue
Nyokap gue itu pikiran gue
Nyokap gue itu hidup gue….

Semakin gue gede semakin gue sadar, keluarga ini kuat menerjang semua bahaya ya karena dia, nyokap gue bukan cuman tulang punggung keluarga tapi dia kepala, kaki, tangan, otak dan hati buat kita semua, dia lentera dalam keluarga gue..
Semakin gue gede semakin gue sadar, gue dan nyokap bukan aja saling menguatkan tapi juga saling mengenal satu sama lain…
Semakin gue gede semakin gue sadar, gue dan nyokap gue bukan aja terikat darah tapi terikat batin..
Semakin gue gede semakin gue sadar, segala yang gue perbuat kalau dia tidak setuju maka akan berbalik menyerang gue..
Semakin gue gede semakin gue sadar, kita selalu mengungkapkan pikiran satu sama lain, layaknya pembaca pikiran orang…

Dan semakin gue gede semakin gue sadar, nyokap gue adalah harta paling berharga yang seringnya gue sia-siain..

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi