Thursday, December 13, 2012

Tuhan Dimanakah Engkau?

Kadang kita merasa gak pernah ada yang ngertiin kita, atau mana sih orang-orang disaat kita ngebutuhin mereka, gue sering banget ngerasain hal ini terjadi, dimana mereka yang biasanya gue bantu sama sekali gak ada saat gue ngebutuhin, dimana saat gue luangin waktu gue dan akhirnya gue gak mendapatkan yang setimpal dari mereka, bukan berate gue nuntut apa yang gue lakuin mereka lakuin balik tapi seenggaknya dengan tenggang rasa dan sedikit solidaritas mereka harusnya juga ngelakuin hal yang sama sedikit aja ngeluangin waktu buat ngebantu gue yang udah ngebantu mereka.

Yap kadang kita mikir kayak gini, dan saking lamanya kita mikir kayak gini akhirnya kita termakan dalam lubang hitam, lubang dalam emosi jiwa..

Bisa jadi kita gak mau lagi ngebantu orang-orang karena yakin mereka gak bakal ngelakuin hal yang sama ke kita (dalam konteks kita butuh banget), bisa jadi kita yakin bahwa gak ada orang yang bisa dipercaya dan gak ada yang namanya tolong menolong, dengan asumsi toh mereka juga gak bakal ada disaat kita butuh.

-serius ini sebenernya ngegalauin laper-
Dalam hati kalian mungkin ah gak,, gue gak boleh begitu, gue harus tetep bantuin mereka Tuhan pasti bantuin gue bagaimanapun adanya dan jreeng hasilnya minus, tetep gak ada yang bantu.. lalu kemudian asumsi ini berubah menjadi rasa depresi diri dan mulai memaklumi dan juga memaki, memaklumi bila kita akhirnya menjauhi permintaan permintaan dari orang-orang yang membutuhkan kemampuan kita ataupun eksistensi kita sebagai lingkungan dan memaki Tuhan ataupun orang-orang disekitar karena tidak dapat diandalkan, lebih jauh lagi mungkin kita akan berbicara dalam hati “Tuhan dimanakah engkau disaat ku membutuhkanmu?” disinilah mungkin point utamanya dimana akhirnya segala kepercayaan luntur menjadi debu-debu yang terbang keangkasa luar, kita gak dapat mengelak hal ini sebagai manusia seutuhnya, bahkan sealim-alimnya manusia kadang terbersit pertanyaan “Tuhan dimanakah engkau disaat ku membutuhkanmu” gue pun gak luput dari pertanyaan memalukan itu, ya tentu saja Tuhan ada dihatimu, bukannya diam dan memandangmu seperti ratu, Tuhan melalui agama mengajarkan kita ini cobaan terbesar meski terlihat kecil, well.. bisa gak sih kamu bayangin, betapa banyak kejahatan diluar sana dan ini, pernyataan ini kelakuan ini adalah cobaan terbesar dari segala kejahatan yang ada?


No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi