Friday, December 28, 2012

Mav ya..

mungkin cuman kata kata itu yang keluar dari hati gue setelah menyadari segalanya, disebut menyadari gak bener juga soalnya gue udah tau semua konsekuensinya, dan ternyata gak kuat hati gue setelah ketemu sama dia, Oh My.. kenapa begini, gue galau abis pas ketemu dia, kayak mentari terbenam duduk terdiam dan tak berani berkata apa apa, mungkin untuk cinta ini disebut kebisuan, ada kebisuan mendalam dihati ini dan ada bercorak rasa sepi yang menghiasi rasa ini, hangatnya orang sekeliling gue gak mampu buat memendam ini semua, tapi yang satu pasti gue udah terlanjur menatapnya dan gak ngerti apa tatapan gue dan dia itu sama..
untuk kesekian kalinya gue ketemu dia lagi, okey fine, kita cuman berbicara sekenanya meski dalam hati gue, gue berharap dapat berbicara banyak sama dia, seenggaknya ngmongin apa yang gue rasa, buat gue untuk beberapa jam ketemu dia dalam kebisuan ingin ungkapkan apa yang ada dan terbebas dari segalanya, kejujuran dan keberanian meski berakhir sakit namun setidaknya tidak akan meninggalkan beban bukan?
tapi keberanian dalam kejujuran itulah yang belum gue temukan, gue masih menimbang nimbang apakah ini akan memberatkan dia?
kadang gue mikir apa yang gue alamin sekarang adalah bentuk karma yang sangat menyakitkan khusus dari dia buat gue yang gak tau diri ini, amsyong sih tapi juga bersyukur, toh gue jadi belajar banyak (dan berharap banyak) sama dia..
gue masih sayang (mungkin) kenapa gue pake mungkin karena gue gak mau sakit hati kalo kenyataannya dia gak begitu juga dengan gue..
gue menghadapi banyak dilema dalam hati waktu kemaren ketemu dia, beuh galau tingkat dewa, naik motor udah kayak orang bego, cuman stak sampe 20 km/jam dipinggiran jalanan kalimalang..
gue butuh temen bicara kayaknya waktu itu tapi gue malah tulalit gak gue anter pulang aja temen yang rumahnya agak jauhan seenggaknya bisa ngulur waktu dan buat angin merasuki badan gue untuk mengusir segala kepenatan..
eh pulang-pulang beli makan terus DM dia maaf ya, jelas gak bakal dibales sama dialah, apa coba yang gue harepin dari tindakan bego kayak gitu?
sekejap mood gue nulis juga bubar dan gak ngerti pada pergi kemana..
malam itu gue juga bisa melongo dan ngehadirin tuh orang kedalam mimpi gue..
dan sekejap aja.. gue ngerasain kehangatan itu meski sekejap dan kemudian dia pergi lagi..
mungkin emang dia bukan jodoh gue, tapi mungkin akan ada moment dimana kepergiannya meninggalkan sebuah kesejukan bukan kelaraan kayak sekarang.. biar bagaimanapun dibalik kata mungkin itu gue punya pengharapan yang sangat besar..
mungkin.. adalah kata-kata teraman gue, ngebuat gue jauh dari kata pasti dan tidak mungkin, takut akan kenyataan yang tidak sebanding dengan apa yang diharapkan, mungkin bagi gue kayak imajinasi dimana mungkin dia gak suka gue lagi, dia benci gue, atau mungkin dia gak akan pernah memaafkan gue, kok kayaknya kata kata begini malah nyejukin hati gue? haha.. ya meski dalam hati berharap apa kita tidak boleh terbuai..
angin kan bawa segalanya pergi menjauh ketika asa itu telah menjdi debu..

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi