Tuesday, October 9, 2012

Tentang Si Bapake

gak terasa udah mau jalan ke tahun baru lagi, dan masih seger banget dikepala gue tentang bapake..
bapake yang pergi setahun 8 bulan yang lalu, tepatnya Januari, 3 2011..
wah lumayan ya, masih seger juga diingetan gue gimana gue menyikapi meninggalnya bapake..
bapake meninggal karena stroke yang dialami selama 8 tahun, widih cadas kalau dipikir-pikir lama banget ya bapake kena penyakit itu, dan sejak itu semua otomatis kegiatan ayah anak yang biasanya dilakuin orang-orang umumnya jadi bubar semua, tepatnya waktu itu gue masih kelas 5 SD, ketika gue terbangun dengan lugunya gue nemuin nyokap gue terbaring lemas di tempat tidurnya sambil nangis, disitu ada bu rete juga dan kakak gue yang cewek, dia baru balik dari rumah sodara gue, (sumpah deh gue sama sekali gak ngeh waktu itu ada apa.. yah namanya juga bocah ye) dan saat itu masih sempet-sempetnya juga gue minta uang jajan (haha, jadi ketawa, wong lagi pada sedih gue malah sempet banget minta uang saku). gue berangkat masih dengan semangat '45 masih dengan kebahagiaan dan tampang polos yang na ujubile gak bisa terukir dengan kata-kata, pas pulang eng ing eng sodara-sodara gue ngumpul dirumah, nyokap gada kedua kakak gue jelas banget juntrungannya pada dimana, otomatis gue tanya, "mama papa mana?" dan sodara gue cuman jawab lagi pergi, mungkin karena gue masih terlalu dini untuk diberitahu jadi ya gue gak dikasih tau (sakit juga kalo tau kenyataannya sekarang)
nah 2 hari berlalu dan gue sama sekali gak ngeliat baik mamake atau bapake, ada yang gak beres nih, akhirnya gue tanya lagi tuh..
"mas mbak, mama papa mana.." tanya gue lagi, dan mereka cuman senyum sambil nepuk kepala gue, saat itu gue cuman mikir orang ditanyain papa mama mana malah ditepuk kepalanya.
setiap hari gue tanyain tuh papa mama mana sampe akhirnya mereka ngomong "iya sabtu malem yaa.." ucap mereka, ya gue iya ajalah, tanpa nanya kenapa mesti hari itu kenapa gak hari ini aja atau malam ini kalau perlu.
sok hari yang ditunggu tiba gue disuruh pake baju rapi celana panjang (wah berati mau ketempat bagus dong, soalnya gue pake baju rapi kalau mau ketempat bagus doang) dan taraaaa.. begitu sampe, ya dirumah sakit RS Mitra boo..
gue sih seneng-seneng aja masuk kerumah sakit tuh, denger denger dari anak-anak lain itu rumah sakit elit sih (dasar bocah emang jadi kayak punya kebanggaan gitu) dan sampailah gue kesuatu tempat yang sumpah gue gak bakal mau balik ketempat itu lagi..
itu ruangan kotak gitu, dan ada kaca yang membatasi ruangan itu jadi dari luar ataupun dalam bisa liat keluar ruangan, disitu ada bokap gue.. tidur dengan pulasnya, banyak kabel menguntai dan nempel dibadannya (gue sama sekali gak bisa ngelupain adegan ini, dimana itu kabel dan bunyi detak jantungnya), saat itu gue ngeliat itu semua langsung shock dan kaget berat, itu bokap gue kenapa, dia kenapa? kenapa jadi banyak kabel begitu?
kenapa nyokap gue mukanya sedih banget gitu disampingnya, yaa gue udah SD kelas 5 pula memang belum paham akan itu semua tapi seenggaknya gue ngertilah dengan sesuatu yang aneh telah terjadi..
dan gue pun masuk keruangan yang bau obatnya super menyengat,
"ayu, papa kangen sama kamu, ayo dicium" ucap mama ngeliat gue sambil gak kuat nahan nangis, gue yang bingung dan bingung cuman bisa natep bapake, dia ini kenapa sih? nah lama gue bengong akhirnya didorong mbak gue buat nyium bapake, dan gue lakuin itu meskipun gue ogah-ogahan gue sama sekali belum ngerti tentang situasi yang terjadi dan masih belum ngerti setelahnya.
"papa kenapa?" akhirnya bertanyalah gue sama mbak gue, dan gak dijawab sama dia, jawaban atas apa yang terjadi gue dapetin setelah nguping obrolan tetangga diwarung gue setelah hari gue ngejengukin berlalu.
jadi bokap gue pas subuh atau menjelang pagi ngalamin step gitu, nyokap gue jelas panik dan langsung mencari pertolongan (nyokap gue emang super dia cekatan banget) nah langsung deh tuh dibawa ke rumah sakit sama salah satu mobil tetangga, karena ambulancenya datengnya pasti lama, begitu sampe dirumah sakit terdekat rupanya kondisi bapake udah lumayan parah dan akhirnya harus dilarikan kerumah sakit yang mempunyai peralatan lebih modern, namun pada akhirnya dilarikan lagi kerumah sakit dikawasan kelapa gading karena peralatan yang dibekasi masih kurang mumpuni pada tahun itu. bokap gue positif kena stroke, dan itu mematikan setengah dari badannya (bener-bener setengah badannya, karena matanya juga)
-aduh gue jadi kangen bokap gue pas nulis ini, kayaknya gue gak pernah ikhlas deh meski gue coba kuat-
gue yang masih unyu-unyu saat itu malah dengan semangatnya cerita ketemen-temen gue tentang bokap gue yang kena stroke, (entah kenapa gue belum tersadar juga tentang apa yang terjadi dikeluarga gue) yang gue inget kemudian, mendadak rumah gue jadi sepi barang-barang, karena ada beberapa barang yang ilang, dan gue nemuin kenyataan meski perusahaan setidaknya menunjang biaya rumah sakit bokap gue tapi gak seutuhnya, (jelas banget, nyokap gue cuman punya warung sedangkan 3 anaknya berstatus sekolah dan kuliah, ini bukan pekerjaan mudah men)
dan kerja keras buat gue pun dimulai dari sini, gue bener-bener ngempesin kantong makan seadanya dan sebisa mungkin puasa, (okey gak selebay ini, tapi waktu itu gue gak berani buat minta uang jajan lebih meskipun butuhnya banyak banget, sampe sekarang juga gitu sih XD )
gue belajar hidup sederhana dan mulai belajar bagaimana memenuhi pribadi gue tanpa membebani nyokap gue (yaa solusinya uang saku gue, gue simpen sampe akhirnya harus bener-bener kepake)
gue lupa kapan pastinya bokap gue keluar dari rumah sakit tapi gue inget bokap gue yang perkasa, bokap gue yang tampan, bokap gue yang humoris, bokap gue yang suka ngerokok diteras rumah sambil minum kopi, bokap gue yang kalau pagi tiap hari minggu bersihin got depan rumah, bokap gue yang suaranya bagus banget, bokap gue yang aktif bahkan jadi pelopor kegiatan gereja, bokap gue yang bener-bener gak bisa gue rasain sekarang, bokap gue yang punya darah tinggi, bokap gue yang pernah nyeret gue keluar rumah karena gue bandel banget, bokap gue yang ngajakin gue duduk bareng buat maen piano bareng, bokap gue yang tiap pulang kerja nganterin gue jalan-jalan dulu, bokap gue yang ngasih apa yang gue mau, bokap gue yang beliin barang yang gue ingini gak sepenting apapun itu dan meskipun mahal, bokap gue yang selalu gendong gue di pundaknya, bokap gue yang selalu sabar kalau gue ngusilin dia lagi, sekarang cuman bisa gue liat terduduk dikursi roda, matanya pun tak awas karena yang satunya tak bisa melihat =(
ayaahhkuu.. =(
beberapa tahun lah gue bener-bener kehilangan sosok bokap yang berkharisma, gue gak pernah lagi ngerasain rasanya jalan-jalan sama bokap, dianterin sekolah sama bokap kayak anak-anak lain, gak pernah diambil rapot sama bokap gue (sama nyokap juga iya sih, rapot gue selalu diambilin sama kakak2 gue atau enggak ya gue sendiri), ditimang-timang kayak anak lain. gue kadang mikir kenapa gue yang harus ngerasain, seenggaknya gue mau berantem lagi sama bokap gue,
pas kuliah gini gue sering banget denger temen gue berantem sama bokapnya, dalam hati (gue gak bakal bilang jangan berantem sama bokap lu, ntar nyesel) tapi gue bicara dalam hati gue mau juga dong ngerasain berantem sama bokap..
pas kuliah gini buat mereka yang gak tau kalau bokap gue gak ada pasti selalu bilang ya kan ada bokap lu..
gue mau juga dong ngerasain itu..
=)

8 tahun gue hidup bareng bokap gue yang kena stroke segala pengobatan udah dilakuin, baik itu alternatif ataupun secara medis banget, dan biaya itu gak sedikit, gue juga inget gimana waktu itu gue perlakuin bokap gue yang kadang gue lakuin semena-mena (iseng) dan juga gimana kadang gue perlakuin bokap secara sebaliknya penuh kasih sayang,
waktu gue mandiin bokap gue bareng nyokap gue, ngebacain dia doa-doa dan juga cerita, ngebuat bokap gue ketawa (meski yang kedenger kayak rintihan bokap), nyuapin dia makan, ngobatin luka dia, ngasih body lotion ke kaki sama tangannya, potongin kukunya yang susah banget, ketika gue dengan isengnya berebutan remote tv sama dia..
semua itu terkenang selalu dihati gue..
8 tahun gue bener-bener deket sama bokap gue, gimana tiap paginya gue gak lupa ngambil piring dan manggil tukang bubur dan kalau sempet nyuapin bokap gue, dimana ada saat-saatnya bokap gue gak doyan makan dan akhirnya gue harus maksa dia makan, biar abis makan bisa minum obat, gue yang seringnya males-malesan ngurusin bokap gue, gue yang kadang ngomel-ngomel atas pelampiasan yang terjadi sama bokap gue..
beranjak ke sma gue malah makin keras berfikir kenapa mesti gue, ketika akhirnya gue doyan jalan-jalan (maklum sekolahan deket stasiun kereta) gue makin iri sama orang-orang yang jalan-jalan dengn keluarga lengkap, gue? boro-boro deh jalan-jalan..
sma adalah masa-masa gue menahan diri, masa-masa gue harus beranjak bener-bener menjadi dewasa menahan semua keinginan dan belajar gak neko-neko, tau sendirilah gimana masa-masa sma, dan gimana jamannya sma tu, gengsi dan ego bener-bener bermain dalam masa ini, gue emang sempet minder karena uang jajan gue gak lebih dari mereka tapi gue juga cukup sadar kalau gue bukan mereka dan gue harus akuin juga syukurin apa yang gue dapet sekarang.
dengan pengendalian diri hasil dari kerja keras gue selama itu akhirnya cukup berbuah gue bisa seenggaknya mengumpulkan duid dan mendapatkan hp pertama gue (jadi jaman-jamannya orang udah megang no hp dan telfon-telfonan gue masih megangin telfon koin) -eh kenapa jadi gue yang curhat- haha..
pokoknya masa-masa ini yang menurut gue paling berat, dimana semua orang menanyakan keadaan bokap gue dan mau mengetahuinya secara mendetail.
dan masa-masa itu pun berlalu, tibalah saat kuliah =)
meski sebelumnya ada peperangan dulu dalam keluarga untuk memutuskan gue kuliah atau enggak.
nyokap gue sedih kalo ngeliat gue gak kuliah sedangkan kakak-kakaknya kuliah semua, nyokap gue sedih kalo gue sebagai anak terakhir dan yang paling sering bareng sama dia gak bisa ngerasain bangku kuliah,
akhir perang nyokap gue berikrar apapun yang terjadi gue bakal kuliah dan bokap gue?
dia jelas seneng dan sedih juga, jelas bokap mikirin gimana caranya gue kuliah secara itu mahal banget, tapi itulah nyokap gue dan taraaa gue pun kuliah bokap pun senang.. XD

akhir kata setelah banyak tragedi dalam hidup gue, dimana ketika bokap gue masuk rumah sakit kakak gue asik pacaran dan meninggalkan gue sendirian, dimana ketika kakak gue menikah dan ngebuat bokap gue ngedrop ini masa-masa kritis yang entah sudah keberapa kalinya, dan akhirnya ketika kakak gue yang kedua akhirnya wisuda, saat-saat paling membahagiakan, gue dirumah sambil membayangkan gimana acara wisudanya dan gimana bokap gue bangga banget sama anak kesayangannya telah lulus kuliah..
inilah mungkin setelah lulus itu kakak gue langsung kerja dan beberapa bulan kemudian diangkat menjadi pegawai tetap, (puji tuhan banget ya) setelah itu bokap gue dengan ikhlas ninggalin gue dan keluarga, saat itu gue smt 2 dan ketika meninggal gue dengan tegar menghadapi itu dengan senyum dan tawa, gue mengisyaratkan kepada orang-orang betapa tabahnya gue dan bisa menerima ini semua sebagai kenyataan meski dalam hati sesungguhnya gue masih belum menyadari apa yang terjadi dan menolak itu semua ada..
dan yang sampai sekarang gue masih inget, ketika hari meninggalnya bokap gue, dan gue lagi makan siang sama kakak gue dikamar gue (setelah akhirnya kakak gue selesai dari shock dan menangis abis-abisan, merenung abis-abisan), kakak gue ngomong "yah kita gak punya bapak lagi" dan gue cuman celetuk "sama deh ama yang depan rumah itu tuh (yang jaraknya beberapa rumah dari rumah gue) terus gue jadi bisa dapet tunjangan kali ya" dan kita ketawa miris, ironis banget, gue yang awalnya pengen banget ngerasain gimana rasanya punya bokap sehat malah juga ngerasain gimana rasanya mau punya bokap yang masih hidup..
tapi well dibalik itu semua tentu ada hikmahnya, bokap ninggalin gue dan keluarga bukan tanpa apa-apa dia ninggalin gue dengan kakak gue yang udah bekerja tetap dan juga udah mateng sebagai kepala keluarga, meninggalkan gue dengan kekuatan untuk menopang nyokap gue, meninggalkan keluarga gue dengan lebih mempererat rasa persaudaraan kami, kakak gue yang lebih lunak sekarang, kakak gue yang sekarang perhatian sama gue, dan sebisa mungkin memenuhi kebutuhan-kebutuhan kuliah gue.. =)
bokap gue ninggalin gue dengan segalanya meski dia meninggalkan gue dengan kenangan yang teramat dalam dan rindu yang tak pernah berdasar.
(waktu gue buat tulisan ini gue ngerasa hati gue hangat banget, serasa dipeluk bokap gue, meski akhirnya gue harus meneteskan air mata atas kenangan-kenangan yang terlewati bareng dia)

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi