Wednesday, October 10, 2012

cinta itu cinta

kadang gue mikir udah berapa lama ya gue jomblo (cielah belagu banget deh gue, wkwk) 
yaah padahal belum ada setaun nih gue jomblo tapi rasanya udah lama banget, dulu hidup gue selalu diselingi dengan cowok-cowok yang siap menghibur ataupun jadi tempat curhat gue (dan sekarang gue cuman natep hampa itung-itungan)
rasanya udah kayak ini pertama kalinya gue kosong alias gak punya cowok lama, (wah parah juga yee..) hihi.. yah namanya juga dulu masih ababil banget (ngeles aje neng) gue sering gonta ganti pasangan tapi inget aje gue gak pernah yang namanya selingkuh, buat gue selingkuh itu haram hukumnya meski godaan untuk berbuat itu kenceng tapi gue gak akan pernah mau nyentuh satu kata itu, kadang gue suka mikir buat mereka yang suka selingkuh alasannya apa sih? dan kenapa mereka melakukan itu..
kenapa juga mereka mau berbagi hati kepada yang lain (rata-rata temen gue yang suka selingkuh sih katanya hati sih tetep buat satu orang tapi ya kan nyicip yang lain boleh -apa coba maksudnya-). nah gue tambah bingung, hati itu cuman satu kita diciptakan berpasangan dan pasangan adalah satu kesatuan yang utuh, kenapa pasangan = 2 harus menjadi = 3?? 
-_- eh gue jadi malah pusing ya.. wkwk..
okeh akhirnya di masa senggang ini gue pun keingetan sama mantan-mantan gue yang udah gak tau dah kemana, XD
mantan gue yang paling lama yaa 11 bulan (yang gue inget sih, hehe) dan doi ngebekas dihati gue, secara 11 bulan dan lumayan banyak hal-hal yang gue lalui bareng dia, sampe sekarang aja gue masih suka down, (gue udah teriak move on ke hati gue, tapi tetep aje.. rasanya selama belum ada yang dapat menggantikannya gue susah move on (nah ini nih alesan, -_-)
move on itu cuman perkara bagaimana akhirnya kita mengikhlaskan dan gimana caranya kita tetep bangkit, tapi ya ngomong enak gak tau aje pengaplikasiannya kadang gak sinkron sama hati sendiri.
gue juga kadang suka keingetan sama mantan beberapa bulan (atau minggu?) gue yang sempet gue pacarin usai diputusin sama yang 11 bulan (namanya diganti sama yang bulan/minggu, wkwk)
(eh gue diputusin loh, ckck.. doi sih bilangnya yaa kalau takdir ada juga bakal mempersatukan kita kembali -astajim sinetron banget dah doi- hihi..)
nah pacar beberapa bulan (atau minggu?) ini bener bener baek orangnya, dia doyan ngempanin gue makan, makmur bin subur deh gue bareng dia, kite juga sering wisata kuliner, anaknya asik dan pembawaannya juga asik, dan menurut gue dia mampu kok ngimbangin ke-freak-an gue, dia sabar banget, padahal dia tau gue baru putus dan belum bisa tuntas ngelupain si 11 bulan.. 
tapi ya sayang gue gak mampu ngebohongin diri sendiri kalau dia yang terbaik itu belum jodoh sama gue, agama coy, (sebenernya ini juga bukan alesan, wong agama juga beda tipis, tapi tetep aja buat gue berat untuk membuat seseorang melepaskan agama demi sebuah cinta) yaa pemahaman orang emang beda-beda sih, buktinya sohib gue dikampus dengan rela meninggalkan agamanya supaya bisa bareng pacarnya, dan menurut gue dia pasti abis semedi 3 tahun 3 bulan 3 jam 3 menit (kenapa juga mesti 3?) buat mutusin yang terbaik, dan jadilah dia sekarang dilamar (baru dilamar doang) dan pindah agama, agama juga sebenernya jadi pertanyaan apakah bisa sebuah agama memisahkan sebuah cinta takdir dan jodoh? semua agama itu baik (yang resmi diakui dan memang berisikan kebaikan-kebaikan ya) terus kenapa bisa jadi penghalang, aduuhh.. tapi sekali lagi prinsip dan pemahaman tiap orang berbeda, kayak gue aja, gue gak ikhlas dan gue gak tega ngeliat orang pindah agama karena pacarnya, (yah anggep aja gue lebih suka seseorang pindah agama karena agama itu sendiri bukan karena manusia kayak gue ini)
makanya selama ini sebisa mungkin gue nyari yang seagama, tapi dulu sih gue banyak ngerasain gimana rasanya punya cowok yang beda agama..
nah kekosongan ini, gak ada temen sms-an (yang biasanya) BBM pun gak aktif karena emang gak punya BB, Line pun gak aktif karena emang hpnya bukan android, mig33 atau cheat lainnya pun gak aktif karena emang HPnya gak ada aplikasi internet yang mumpuni (nah lho tebak coba gue make hp taun berapa) gue pun jadi sendu sendiri, emang gue udah disibukin (sok sibuk sebenernya) sama kegiatan kampus dan coba sibuk ama yang lain juga kecuali sama sosok pacar yang sebenernya gue rindu juga (yaah minimal gue rindu dikasih sayangi lah #eeeaaaaa alayy hahaha) siapa sih orang yang biasanya pacaran tiba-tiba gak pacaran jadi gak kangen pacaran, gue aja kangen XD
tapi sisi positifnya adalah, nih buktinya blog gue jadi makin banyak isi curhatan curhatan gak penting tapi penting buat gue, bukan biar orang tau, tapi kali aja ada yang berbagi rasa ke gue mungkin aja lanjut ke berbagi cinta karena saking samanya penderitaannya, wkwk -ngarep-
tapi sebenernya saking aktifnya gue dikelas anak-anak kelas jadi rajin sms gue (apalagi kalau ada tugas, beuh gue bisa jadi sumber inspirasi mereka)
nah itu kiat pertama gue sok sibuk ketika kekosongan menerpa, kiat kedua gue adalah aktif banget tapi jangan lupakan kesehatan, kiat ketiga nulis diblog ataupun kalau gak seneng nulis ya curhatlah sama siapa kek, ama tukang sampah yang biasa ngider dirumah atau tukang somay langganan juga kagak ngapak, yang penting itu yak kagak ada yang namanya membebani diri sendiri apalagi hati, kalau mau ngomong ya ngomong jangan diem, tapi ya balik lagi juga sih tiap orang kan beda-beda tapi sekali lagi kenapa kita tidak mencoba hal yang berbeda dari pribadi kita, meskipun kita tak akan nyaman atau tidak berbuat secara permanen (menjadikan hal berbeda itu sebagai diri kita) namun jadinya kita mengerti rasanya dan kita mengetahuinya, kita tau harus berbuat apa dan bagaimana menceritakannya. ~~ 
kesimpulannya sih cuman satu dimasa senggang ini gue masih keingetan sama mantan-mantan gue, kadang gue juga sih kepoin jejaring sosial mereka cukstaw aja apa mereka udah punya gebetan yang laen apa belum , (kalau belum kan ada indikasi mereka masih inget sama gue, -lumayan jadi obat penghiburan gue juga- wkwk) yaa orang-orang mungkin ngertinya gue udah move on wong gue terlihat baik-baik saja, dan semua yang gue kerjain selalu bertolak belakang dengan down, hidup gue senantiasa gembira sentosa tapi gatau aja hati gue, dingin banget coy.. (hangatkan aku dongs) wkwk..
jomblo emang gak perlu diambil pusing wong tinggal dijalanin aja, yaah gue kadang mikir mungkin gue belum seutuhnya terbiasa dengan kondisi ini jadi kenapa tidak dikondisikan, gue mungkin bukannya belum siap menerima cinta yang baru untuk saat ini tapi mungkin juga gak ada calonnya (T.T parah beud dah aahh)
hihi..
yuk buat yang baru putus sama pacarnya mantannya ataupun akan segera putus (jelek banget doanya, wkwk) kita sesegera mungkin move on, move on yang gue maksud disini itu bukan move on langsung cari cowok lagi juga, tapi gimana akhirnya kita membenahi diri sendiri, mengerti akan kebiasaan-kebiasaan lama yang jelek, menyibukkan diri dan berusaha untuk berubah menjadi yang lebih baik, toh itu semua dari kita demi kita dan buat kita kan, jadi kenapa gak dicoba daripada meratapi mantan yang hari ini pergi besok ada yang baru mending kita heppiii hepiii (padahal gue sendiri masih suka down XD)

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi